Bisnis

Korean Exim Akan Selesaikan Pendanaan Proyek PLTU Suralaya

Korean Exim berkomitmen mendorong pengembangan infrastruktur dan dukungan pendanaan terhadap perusahaan asal Korea Selatan melakukan investasi di Indonesia. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, lembaga keuangan publik asal Korea Selatan, yakni Korean Exim akan menyelesaikan persoalan pendanaan pembangunan proyek PLTU Jawa 9 10, Suralaya, Banten, bernilai investasi 3,5 miliar dolar AS pada awal Januari 2020. "PLTU Jawa 9 10 Suralaya, Banten, rencananya hampir 'closing' pada awal Januari 2020," kata Airlangga dalam keterangannya usai pertemuan Presiden Joko Widodo dengan beberapa CEO terpilih dari Korea Selatan di Lotte Hotel, Busan, Korsel, Senin (25/11/2019) malam.

PLTU Jawa 9 10 dibangun PT Indo Raya Tenaga, yang merupakan perusahaan gabungan PT Indonesia Power—anak usaha PT PLN (Persero) dengan Barito Pacific Group. Pembangunan didukung Doosan Heavy, dan Korea Midland Power. Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi mengundang para pengusaha dari negeri ginseng itu, untuk berinvestasi Indonesia. Para CEO yang diundang, yakni dari Lotte Corporation, Posco, Hankook Technology Group, SK E&C, CJ Group, LG Chem, GS Global, Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, Doosan Corporation, dan The export Import Bank of Korea (KEXIM).

Di pertemuan ini, CEO Korean Exim menyampaikan laporannya kepada Presiden terkait investasinya di Indonesia, salah satunya memberikan dukungan pendanaan Doosan dalam membangun PLTU Jawa 9 10 terseut. Selain mengerjakan proyek PLTU Jawa 9 10, Doosan, merupakan perusahaan industri berbasis mesin diesel juga berkomitmen akan meningkatkan kerja sama dengan INKA untuk mengembangkan mesin lokomotif. "Doosan akan merelokasi pabriknya ke Indonesia agar bisa memproduksi mesin diesel juga untuk otomotif," katanya. Pemimpin CEO Doosan ini meminta syarat ada cluster industrinya, agar industri pendukung mesin diesel, seperti produksi piston dlan lain lain pindah ke Indonesia juga.

Selain Doosan dan Korean Exim, kata Airlangga, para CEO terpilih asal Korea Selatan ini menyampaikan komitmen investasi ke Indonesia secara bergantian. Dalam pertemuan dengan para CEO terpilih ini, Presiden Jokowi juga didampingi Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. Kemudian, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.

Berita Terkait

Blue Bird & DANA Bersinergi Tawarkan Alternatif Pembayaran Nontunai buat Pelanggan

Syiran Uchie

Mengenal Lebih dalam Pesawat Airbus A330 Seri 300 Milik Batik Air

Syiran Uchie

Boeing Hentikan Pengiriman Pesawat Model Boeing 737 Max Pasca Insiden Ethiopian Airlines

Syiran Uchie

Kementerian PUPR Dukung Program Kantong Plastik Berbayar, Ini Alasannya

Syiran Uchie

Bea Cukai Sebut Titik Masuk Ponsel Black Market Paling Sering melalui Malaka

Syiran Uchie

Di Hari Kartini, Garuda Indonesia Beri Apresiasi Untuk Wanita Hebat Indonesia dengan Hal Ini

Syiran Uchie

Penumpang Kereta Diprediksi Naik 4 Persen Libur Natal Tahun Baru 2020

Syiran Uchie

Gapero Surabaya Dukung Sikap Kemenperin Tolak Ide Merevisi PP 109/2012

Syiran Uchie

Bulan Ini Tiket Kereta Bandara Didiskon 57 Persen, Bandara Soetta Bekasi Cuma Rp 50 Ribu

Syiran Uchie

Reta Consulting Tawarkan Strategi Pemasaran dengan Pendekatan Psikologi Manusia

Syiran Uchie

Erick Thohir Cari Perusahaan yang Listing di BEI Gabungkan Bisnis Hotel BUMN

Syiran Uchie

Sri Mulyani Ungkap Produksi Tekstil Lebihi Kebutuhan tapi Malah Impor

Syiran Uchie

Leave a Comment